Sejujurnya saya nggak pernah membuat blog tulisan jadi nggak tau gimana cara nulis blog, termasuk gimana cara bikin openingnya hihi. But I have to start somewhere so here it goes…
Nama saya Caca, umur 32 th (berasa kayak kenalan di kelas waktu SD :P) dan ini cerita tentang usaha saya dan suami untuk mendapatkan anak melalui IVF / Bayi Tabung (ok, sekarang berasa kayak opening film2 :P)

WARNING! INI CERITA TENTANG 4 TAHUN PERJALANAN, SIAP-SIAP CAPEK BACANYA YA.. HOHOHO!!!

I. THE STORY BEFORE…

Kenapa Bayi Tabung?

 “Nggak mau coba ganti dokter dulu? Nggak mau coba cara lain? Ngga mau nunggu aja?” Banyak orang2 yang nanya.

 Sebetulnya saya dan suami udah ngelewatin berbagai usaha termasuk ganti2 dokter sampe 8 kali kok dari awal menikah tahun 2008 🙂

Year 1. (mid 2008 – mid 2009)

Setelah nikah, pertama kalinya saya ngalamin yang namanya sakit perut banget pas mens. SAKIT BANGET. PERUT MELILIT. GULING-GULINGAN. Sampe mau pingsan. Padahal sebelumnya saya nggak pernah ada masalah kalo mens. Akhirnya mulailah petualangan Obgyn hopping kita 🙂

Dokter #1

Pak dokter ini yang ngenalin saya sama mahluk yang namanya Kista, yang ditemukan di indung telur saya melalu pemeriksaan USG. Trus dia nyaranin buat operasi.

Hah? Kok belum apa-apa udah langsung operasi aja sih?

akhirnya kita mutusin buat nyari 2nd Opinion dan pindah dokter.

secara si dokter#1 itu ngantrinya lama banget trus sempet ketiduran ditengah kita konsultasi (kata susternya sih karena dia abis operasiin pasien tapi tetep aja kita bengong ngeliat dokternya ditengah nulis2in penjelasan, tiba2 palanya nunduk2 sendiri hihihi..)

Dokter #2

Ini rekomendasi mama saya.. karena dulu obgynnya dia juga (yes udah tuwirrr) :D. Pas ketemu dokter ini, cek2 usg, darah segala macem, ternyata bener, emang ada kista 4,6cm di indung telur saya yang sebelah kanan. Kista Endometriosis.
Beliau nyaranin untuk coba dikecilin dengan obat dulu. Jadilah saya menerapkan terapi obat Provera selama 3 bulan.

Setelah bulak balik kontrol, hasilnya kista saya mengecil jadi 3.9 tapi tetap mengganggu kata si dokter, Akhirnya diputuskanlah untuk mengangkat Kista itu lewat operasi Laparotomi (pembedahan perut). Operasi dilakukan pada bulan desember 2008.

Hasil operasinya TERNYATA… kista yang ditemukan bukan kista endomeriosis, melainkan hanya kista simpleks. Dan dokter menginfokan karena kista itu diangkat dari indung telur saya yang kanan, jadi di sebagian permukaan indung telur itu terkikis (jadi kondisi indung telur kanan nggak 100% bagus)
Trus ada lagi… pas dokter operasi, dia menemukan ada perlengketan di kedua saluran telur saya, dimana di salah satunya ada Hydrosalphing.

Apa lagi nih Hydrosalphing?

Hydrosalphing  adalah penyakit dimana terjadi abses atau terkumpulnya sejumlah cairan atau nanah di saluran telur dekat ovarium/ indung telur.  Dalam beberapa kasus, cairan nanah ini menyebabkan sumbatan total pada tuba falopi/ saluran telur. (definisi minjem dari blog tetangga :P)

Kata dokternya, Hydrosalphing dan perlengketan ini mungkin akibat pernah usus buntu. (hmm, iya sih tahun 2007 saya emang operasi usus buntu dan usus buntunya ternyata udah parah banget sampe lengket kemana-mana kata dokternya waktu itu) baru tau ternyata bisa ngerembet sampai saluran telur juga 😦

Sedih banget pas denger… kirain udah nyelesain satu masalah, eh ternyata ketemu masalah lain yang ternyata lebih besar hehe..

Tapi dokternya nyoba nenangin, katanya disalah satu saluran memang ada hydrosalphing tapi untuk yang satu lagi, perlengketannya udah dicoba dibersihkan dengan mengkikisnya sewaktu operasi. Tapi untuk memastikan bisa berfungsi dengan baik atau tidaknya lagi kita diminta untuk cek HSG lagi nanti.

HSG adalah tindakan pemeriksaan fungsi saluran telur dengan cara memasukan cairan khusus melalui vagina supaya keliatan saluran kita lancar nggak buat mengantarkan sperma ketemu dengan telur yang dilepas di indung telur. (FYI ini sakit banget :D). Kalo salurannya mampet (karena hydrosalphing / perlengketan itu) tandanya nggak bisa hamil normal dan harus bayi tabung.

Setelah melakukan pemeriksaan HSG,  hasil HSG menyatakan :

kalo saluran kiri yang ada hydrosalphingnya itu Non Patent (mampet),tapi saluran yang kanan masih patent (bisa mengalir cairan dengan baik).

sedih sih.. tapi harus disyukurin masih ada satu yang mash berfungsi baik 🙂

Selanjutnya dari dokter terapi yang dilakukan adalah dengan ngasih obat penyubur (Serophine) tiap bulannya biar telur2nya bagus & besar. Dan Tribestan untuk Suami (biar kualitas spermanya bagus katanya)

Year 2. (mid 2009 – mid 2010)

Dokter #3

Setelah treatmen setahunan dan ga ada progres dari Dokter #2, sambil denger-dengerin reccomendasi temen, akhirnya kita pindah ke Dokter #3. Sayangnya dengan dokter #3 kita jarang ketemu, baru mulai pengecekan awal, ditengah-tengah treatment beliau sakit-sakitan dan ternyata beberapa bulan kemudian dikabarkan meninggal dunia. Yup, alm dr. Enud, mudah2an amal ibadahnya diterima Allah SWT Amin..

Dokter #4

Dokter ini sebetulnya kita temuin saat kita sempet kesulitan ketemu Alm dr. Enud. So kita iseng2 progress ke dokter lain. Melihat historical medis saya dan suami (oiya, selama ini dr hasil cek untuk suami bagus & nggak ada masalah) Dokter #4 langsung memvonis saya nggak bisa hamil normal dan langsung mengarahkan bayi tabung.

Karena belum ada tabungan sekaligus belum menerima kenyataan kalo saya nggak bisa hamil normal, akhirnya kita nggak nerusin ketemu dokter ini hehehe… maaf ya dok, ngabur…masih mau usaha cara2 yang lain dulu

Year 3. (mid 2010 – mid 2011)

Dokter #5

Rekomendasi sahabat-sahabat saya. Banyak banget temen2 saya yang awalnya kesulitan punya anak akhirnya berhasil karena dokter ini. The popular Dr. Achmad Mediana hehe.. Akhirnya saya dan suami nyoba pindah. InsyaAllah jodoh 😀

Melihat histori dan kondisi medis saya yang hanya mengandalkan 1 saluran, Dokter Achmad nawarin ada 4 step yang bisa kita ambil.

1. Inseminasi, adalah salah satu teknik untuk membantu proses reproduksi dengan cara menyemprotkan sperma ke dalam rahim menggunakan kateter atau jarum suntik dengan tujuan membantu sperma menuju letak indung telur sehingga terjadi pembuahan.

2. Laparoskopi (pembedahan minimal menggunakan alat2 berdiameter kecil) untuk mengangkatan saluran tuba saya yang ada hydrosalphingnya. Tahap ini perlu dilakukan karena cairan yang ada dalam hydrosalphing dapat merusak dan mempekecil peluang suksenya bayi tabung nanti,  Selain itu juga kalo Hydrosalphing didiamkan bisa makin parah dan ada kemungkinan merusak saluran satunya.

3. IVF /bayi tabung, proses pembuahan sel telur dan sperma di luar tubuh wanita dimana sel telur yang sudah matang diambil dari indung telur lalu dibuahi dengan sperma di dalam sebuah medium cairan. Setelah berhasil, embrio kecil yang terjadi dimasukkan ke dalam rahim dengan harapan dapat berkembang menjadi bayi (sumber info)

4. Diem, Tawakal (doa)

Saya dan suami setuju dengan option-option tsb. Akhirnya mulailah kita mengambil jalan Inseminasi.

Proses Inseminasi :

1.       Picu

yang artinya pemberian obat untuk memicu telur (Profertil) agar matang, namun untuk kasus saya telur yang matang harus ada di posisi saluran telur yang berfungsi. Jadi saya menunggu kemungkinan matangnya telur yang di sebelah kanan saja, karena kalo di kiri percuma salurannya ada hydrosalphing mampet (menurut hasil HSG th 2009) jadi nggak akan bisa ketemu juga sperma dengan telurnya 😀

Hasil picu 1 : telur yg matang sebelah kiri, tidak inseminasi

Hasil picu 2 : telur yang matang sebelah kanan, dilanjutkan ke proses insem

2.      Inseminasi

Hasil negatif aka gagal  (di post berikutnya akan ada penjelasan kenapanya 🙂 )

3.      Picu ulang

Untuk ngulang insem lagi, mulai  picu lagi,  selama 3 bulan nungguin telur yang kanan yang mateng tapi ga pernah kejadian, selalu yang kiri yg mateng (mungkin karena kualitas indung kanan bekas operasi kista itu) akhirnya nggak kejadian deh insem yang ke 2, karena batas pemberian obat picu itu maksimal 3 kali berturut2. Kalo mau mulai lagi harus ada jeda waktu dulu

Nah, di tahap ‘istirahat’ ini Saya dan suami merasa terpanggil untuk ngambil jalan melakukan Laparoskopi, mengangkat saluran yang terkena hydrosalphing itu. Knowing si Hydrosalphing bisa makin parah dan ngerusak saluran satunya kayanya bikin hati nggak tenang hehehe.. Karena bukan spesialisainya, dr Achmad merujuk kami ke dokter spesialis laparoskopi.

Dokter #6

January 2011 Laparoscopy dengan Dr. Wachyu Hadisaputra, dengan hasil :

Uh-oh! Dari hasil diatas ternyata saluran tuba yang dianggap hydrosalphing selama ini salah 😦

HSG 2009 : tuba kiri yang hydrosalphing, tuba kanan patent

Laparoskopi 2011 : tuba kiri normal patent, tuba kanan Hydrosalphing dan diangkatlah si tuba kanan itu.

Dan selama ini acuan kita insem di dokter Achmad adalah hasil HSG yang salah tahun 2009 itu. Tindakan insem dilakukan saat telur yang matang yang kanan, sementara ternyata saluran kanan yang mampet, no wonder gagal sih hehehe

Bingung, iya. Nangis, udah. Mau ngamuk sama yang nulis HSG tahun 2009, iya.. tapi lama2 cape nsedih-sedihan hehe, enakan mikirin positifnya aja, things happen for a reason kan, percuma diseselin juga, yang penting Alhamdulillah bagian tubuh saya yang tidak sehat itu akhirnya udah diangkat.

dan Alhamdulillah juga dari hasilnya tetap menyatakan saluran tuba kiri normal dan paten (walaupun tetep ada perlengketan)

Pasca operasi , saya dan suami kembali ke Dr. Achmad lagi, mengikuti anjuran Dr. wachyu untuk terapi Tapros selama 3 bulan.

Year 4. ( mid 2011 – mid 2012)

Sekitar bulan Agustus 2011, dr. Achmad menyarankan untuk pemeriksaan HSG ulang karena HSG terakhir salah dan udah lama juga, untuk melihat fungsi dari satu saluran saya yang tersisa itu.

Dan nggak disangka, ternyata hasilnya bikin down lagi 😦

Saluran yang kiri jadi ada hydrosalphingnya juga, memang nggak mampet banget tapi tetep aja tertulis ‘setelah tekanan injeksi yang lebih keras’ baru keliatan laju cairan. Intinya semakin kecil kemungkinan si sperma buat ketemu si telur. Ibaratnya, jalan kanan udah ditutup… jalan kiri cuma secuprit celahnya hehehe

Sedih ya, padahal waktu laparoscopy awal tahun seneng banget dapet kabar saluran kirinya normal..

tapi at least saya jadi semakin mengenal & nerima kekurangan yang ada di  organ reproduksi saya…

And at that moment we realized that it’s almost impossible for us to have a baby without IVF.

So there…!

that’s the reason why we finally decided to do this 🙂  This last attemp!

Semangat Cacaaa!!!! Semangat Bunbuun!!! *menghibur diri 😀 terapi selanjutnya adalah program pengiritan dan nyari duit buat biaya bayi tabung hehehe!!

II. THE IVF STORY

Kenapa sekarang? buru-buru amat neng, mau kemanee?

Hihihi…

Pertama, semakin tua umur kita, peluang keberhasilan bayi tabung semakin kecil.

Kedua, Mengingat saluran tuba kiri juga ada 1/3 lateral (1 sisi) hydrosalphing, yang artinya ada infeksi yang makin lama bisa makin parah.

Jadi lebih cepet lebih baik 🙂

 Mid 2012

Alhamdulillah, Allah ngasih jalan dan rejeki untuk akhirnya kita bisa mulai mulai prose’s Bayi Tabung. Atas rekomendasi dari Dr. Achmad, Saya dan suamipun akhirnya memutuskan untuk memilih program dengan Dr. Aucky Hinting di Surabaya. Selain karena beliau termasuk salah satu yang terbaik, biayanya termasuk paling murah (duitnya pas-pasan hihihi), kita juga tertarik untuk tinggal di Surabaya selama sebulan biar lebih focus dan itung2 sekalian liburan dan pengalaman tinggal berdua sama suami di kota lain hehehe…

Di luar biaya, beberapa bekal persiapan yang kita bawa :

 1. Doa

Doa dan niat ikutin bayi tabung dengan satu tujuan. Untuk dapetin jawaban yag terbaik dari Allah SWT 🙂 Nggak boleh kecewa kalo hasilnya gagal, itu yang saya dan suami coba terus inget dalam memulai program ini. ( easy said than done, yup..tapi tetep itu niat yang kita bawa ) dan seperangkat alat sholat pastinya (kayak seserahan :P)

 2. Waktu

Untuk melakukan program ini, saya resign dari pekerjaan saya. Yup, 7 tahun di advertising agency, bidang yang saya cintai, saya tinggalkan tanpa tahu kedepannya saya akan bagaimana hehe yang penting focus di tujuan yang ada di depan mata dulu. Bayi Tabung.

Untuk nemenin saya dan ngurusin saya, suamipun nggak mengambil kerjaan yang ditawarkan selama program. Iiih..baik banget sih *colek dagu

 3. Fisik.

Sekitar satu bulan sebelum memasuki prose’s BT, saya dan suami sempat melakukan pemeriksaan Histeroskopi dengan dokter#7. Histeroskopi adalah pemeriksaan untuk melihat kondisi kesehatan rahim secara keseluruhan, apa kah ada polip, apakah dinding rahim bagus, karena kondisi rahim yang sehat dibutuhkan untuk tempat berkembangnya calon embrio.

Hasil Histeroskopi saya agak mengagetkan, karena ternyata sang dokter tidak berhasil melihat 100% kondisi rahim saya, diduga bentuk rahim saya Hyper Retrofleksi ( posisi rahim menekuk sangat kebelakang) sehingga kamera yang dimasukan melalui vagina itu tidak mampu melihat ujung rahim saya

“Gile ye..ada aja keanehan di organ2 peranakan gueeeeh” dalam hati saya mikir dan agak sedih.

Tapi dari sekitar 70% kondisi rahim yang terlihat, Alhamdulillah sehat kata dokternya, nggak ada polip dan dindingnya bagus. Itu sangat kita syukurin. Yah..insyaAllah nggak kenapa2lah si 30%nya hehe

 4. Berbagai info tentang proses-proses bayi tabung di Surabaya beserta tempat tinggal.

Info-info tersebut banyak saya dari forum2 yang saya baca di www.bayi-tabung.com

 5. Materi-materi pelipur lara 🙂

Hahaha..karena saya baca2 dalam prosesnya bisa bikin stress dan emosi nggak stabil ini alat2 penghibur saya:

       –       DVD Korea hihihi

       –       Alat2 gambar saya buat corat coret

       –       Komik bodoh kesenengan saya, Denka, dari planet UME hihi bloon deh komik ini

       –      Baju Berenang (karena dalam prosesnya ternyata nggak boleh berenang jadi cuma sempet berenang sekali :P)

       –      Iphone, buat main games, instagraman, what’sapp & path2-an hihihi

6. Keberanian

Sampe detik-detik terakhir masih suka muncul berbagai ketakutan, takut kalo gagal nextnya gimana, takut kalo duit kurang gimana, takut kalo prosesnya painful and so on and so on.. Tapi dari pada berkelamaan takut ini itu yang nggak ada habisnya, Saya dan suami memutuskan untuk dihadapin aja. So “Let’s jump!” hehe..Bismillahirohmanirohim

So here we are.. sampai di Surabaya! 🙂 Dan  ini proses-proses bayi tabung yang kita laluin:

A.Persiapan Hormon

30 July :

Pagi hari datang ke RS Siloam Hospital untuk pemeriksaan awal suami dan istri. (Pengecekan dilakukan dalam kondisi hari ke-3 istri mens)

Suami : Blood check & Spem Check

Istri : Blood check & USG

Malamnya ketemu Dokter#8, Dr. Aucky Hinting untuk membacakan hasil.

Suami : Bagus nggak ada masalah

Istri : Kata dokter Hormon Estradiol tinggi 52, 84 pg/ml <– See? See? See? Ada masalah lagi *gemes *cubit-cubit tangan sendiri 😛

 *Estradio ( E2)  merupakan hormon yang diproduksi oleh indung telur. Pemeriksaan terhadap kadar hormon ini dapat digunakan untuk mengetahui fungsi indung telur (ovarium). (sumber info)

Karena Hormon E2 tinggi, dokter menyarankan kami untuk terapi hormon dulu selama sebulan, jadi nggak bisa ikut program langsung. Istilahnya adalah Long Protocol.

 Setelah mempertanyakan apakah dengan terapi hormon itu bisa menjamin E2 turun atau nggak, beliau tidak bisa memastikan, Karena hormon tiap bulannya emang berubah2, bisa aja jurtru nanti malah kerendahan dan susah dinaikan lagi.

 Mendengar jawaban itu, entah kenapa saya dan suami tidak tergerak untuk ikut long protocol, selain karena waktu yang tersedia bagi kita bulan ini (nggak mungkin kita off kerja lama-lama ;P) keberhasilan mendapatkan hormon E2 yang ideal juga 50-50.

 “Ada cara nggak dok agar kita tetep dengan short protocol, yang artinya tetap dimulai bulan ini?”

“bisa kita coba dengan suntik hormon Gonal F dengan dosis yang lebih besar untuk menstimulasi telur,  kemudian kita cek 3 hari lagi turunnya seberapa E2nya” kata Dr. Aucky

 *untuk kesiapan bayi tabung diperlukan hormon yang seimbang disesuaikan dengan ukuran telur yang dikontrol lewat USG

Akhirnya setelah Dr. Aucky memberikan skejul, mulailah program bayi tabung kami dengan suntik Gonal F 3 ampul di perut di malam itu. *cuss

31 July

Malam suntik Gonal F 3 ampul lagi

1 Agustus

Malam  Suntik Gonal F 3 ampul

2 Agustus

Pagi Cek darah (melihat kondisi estradiol) Malam membacakan hasil estradiol yang ternyata di level normal, (alhamdulillah) akhirnya diputuskan untuk menurunkan dosis Gonal F menjadi 2 ampul *Cuss, suntik lagi

3 Agustus

Malam Suntik Gonal F 2 ampul

4 Agustus

Pagi cek darah + USG (hasil USG memperlihatkan banyak telur di indung kiri  sementara Di kanan tidak ada telur, pasca operasi kista)

Malam Suntik Gonal F 2 ampul + Cetrotide  (untuk menahan telur agar tidak pecah sblm waktunya)

5 Agustus

Malam Suntik Gonal F 2 ampul + Cetrotide

6 Agustus

Pagi cek darah + USG (hasil USG memperlihatkan ada beberapa telur yang cukup besar di indung kiri sementara  kanan tidak ada telur

Malam Suntik Gonal F 2 ampul + Cetrotide

7 Agustus

Pagi cek darah + USG (hasil USG memperlihatkan sekitar 7 telur yang matang di indung kiri, kanan telur kecil-kecil

Malam Suntik Gonal F 1 ampul + Suntik pecah telur (Pregnyl)

8 Agustus

Free day!!! Tapi  jam 11 malem puasa buat persiapan besoknya 🙂

B.Ovum Pick Up

9 Agustus   

Pagi, pengambilan telur

Prosesnya sakitnya setengah matiiiiiiiiiii huaaaaa.. Perut kayak diacak-acak sembarangan, trus nggak dibius  lagi huhuhu, hasilnya ada 7 telur yang diambil untuk lanjut ke proses pembuahan. Alhamdulillah dapet kabar baik lagi.. Alhamdulillah ada progress .. dan alhamdulillah proses kejam ini kelar juga hehehe :)Sementara saya diacak2 di ruang operasi, suami diminta mengeluarga sprema di ruangan lain, selamat berjuang ya , Bun..Fighting!!! hihihi..Abis proses ini kita dipersilahkan istirahat di rumah, saya dan suami langsung kembali ke Apartemen.

10- 12 Agustus 

Nunggu kabar hasil pembuahan dan skejul Embriyo transfer dari lab.Akhirnya tanggal 12 agustus di  kabarin dari 7 telur, yang berhasil menjadi embriyo ada 6 dan skejul buat embrio  transfernya tangal 13.

Hari ini kita bersyukur banget, Allah memberikan keberhasilan terjadinya pembuahan dari sel telur dan sperma suami melalui tangan dan tim hebat dokter. Alhamdulillahi rabbil Alamin, makasih ya Allah, udah ngasih progess bagus terus selama program ini, ‘ whatever the result is, we’re grateful for every little good news You gave us. Sujud Syukur.

C.Embryo Transfer

13 agustus

Penanaman embrio. Tim dokter memasukan 4 embrio terbaik ke dalam rahim saya, alhamdulillah prosesnya nggak sesakit ovum pick up. Setelah penanaman, saya harus bedrest di rumah sakit selama 5 jam dengan posisi tiduran, tapi  kaki lebih tinggi dari kepala, jadi tempat tidurnya di miringin keatas  gitu haha berasa kayak sirkus deh :P. Dannn.. ga boleh turun tempat tidur sama sekali, kalo mau pipis harus ngompol aja hohoho :))
Setelah 5 jam baru boleh pulang.

D. The Two Weeks Waiting

*korean tv series cover from Google

Starts with my birthday on August 14th 🙂  32 years young, blessed with so much love and wishes from family & friends. Got the best birthday present ever: A Chance 🙂  Alhamdulillahi Rabbil Alamin.

2 minggu ini adalah tahap implantasi embrio, apakah embrio berhasil menempel pada rahim, berhasil berkembang? Tahap rahasia Allah berkerja, udah nggak ada campur tangan manusia lagi yang bisa ngutak-ngatik, paling hanya diberi suntikan penguat rahim di hari ke 2 dan ke 4 setelah embryo transfer.

Bener-bener emotional journey banget, menghadapin ketakutan akan kegagalan, pengharapan, berantem sama suami, nangis, ketawa, semua campur aduk hehehe

gejala2 kehamilan seperti tertera di internet juga mulai saya rasain, banyak pipis, haus tiap jam, lapar tiap menit (eh tapi yang ini agak susah dibedain sama saya yang di hari2 normal hehehe) sore breast, a bit of morning sickness, cry a lot, laugh a lot, abdominal pain here and there, super pegel berlebihan melebihi waktu mau men’s biasanya.

Tapi sayangnya gejala ini juga terjadi bagi orang yang akhirnya menstruasi. Jadi nggak mau terlalu berharap, musti ngontrol ekspektasi, ngontrol emosi dan itu sangat nggak gampang hehe that’s why jalan satu2nya cuma minta diberikan kekuatan sama Allah supaya bisa melalui proses ini dengan kuat dan ikhlas sama apapun hasilnya 🙂

Alhamdulillah dapet dukungan dan doa terus dari keluarga dan teman2 🙂 dan nggak lupa kita mengeluarkan senjata-senjata rahasia pelipur lara yang di bawa, mulai dr instagram therapy, gambar2 therapy sampe korean therapy. Yang terakhir sampe bikin si Bunbun ikut kecanduan & ngomong2 korea :))

Tapi asli, bener sih..It feels like the longest two weeks ever hehehe

F. The Result

24 Agustus

Hari ke 12 setelah ET… The Day!

Paginya cek darah HCG untuk menentukan positif/negatifnya.

HCG merupakan hormon yang hanya ditemukan pada tubuh seorang wanita hamil yang dibuat oleh embrio segera setelah pembuahan dan karena pertumbuhan jaringan plasenta (sumber info)

Pulang ke apartemen, nggak tau kenapa hati kayak ringan banget, siap nerima keputusan apapun siang iniJ Sepulang suami sholat Jum’at, kita menelfon RS. Saya cuma denger ucapan suami saat dia ngomong sama susternya “gimana mbak..? apa? 18,o1? Artinya apa? Positif? Tapi sangat rendah? harus ketemu dokternya?” . Dengar kata positif, asli saya gemeter dan saat itu juga saya sujud syukur, tanpa mempedulikan arti Kalimat berikutnya apa 😛 alhamdulillah ya Allah, seumur hidup ini pertama kalinya saya mendengar kata positif untuk test kehamilan.

Alhamdulillahi Robbil alamin… kalo dipikir-pikir lagi,  Allah nggak berhenti-berhentinya memberi saya dan suami kabar2 kecil yang indah… diluar dari kenyataan bahwa ternyata level HCG yang rendah itu menandakan embrio sangat lemah dan tidak mampu bertahan.

Meskipun dua hari kemudian dokter mencoba memberi obat penguat rahim dan level HCG sempat naik, pada tanggal 31 Agustus mentruasi saya keluar… dokter menyatakan it was a Biochemical pregnancy afterll 🙂

So that was the answer to our prayer …

not exactly the answer we hope to hear but we believe it’s the best answer for us, insyaAllah 🙂

*Eh, eh, eh.. tapi pas masa penantian, kita kaya dikasih sign gitu..di kamar apartemen, sempet kemasukan kupu-kupu kecil.. terbang-terbang bentar trus tiba-tiba dia mati hehehe (ini buat lucu-cuan aja sih, gat tau bener sign/nggak) 😛

III. THE STORY AFTER…

 

Mungkin dari tulisan ini terkesan seakan-seakan kita dengan mudah banget nerima kenyataan ini ya? Hehe.. nggak kok..sedih? pasti sangat.

Ikhlas nerima jawaban seperti janji kita di awal program? Hmm…Lagi nyoba hehehe…tapi kita nggak akan berhenti minta kekuatan sama Allah kok supaya dikasih keikhlasan itu..,

at least saya dan suami udah lega, kita melakukan ini sejauh manusia bisa berusaha, selebihnya,..sampai kapanpun saya dan suami tinggal berdoa untuk sebuah mukjizat.. kalau itu memang rejeki kita, Amin YRA 🙂

and for the next story…

let’s enjoy another journey Bunbun!!! we got so much dreams to catch 🙂

Bismillahirrahmannirrahim 🙂